close

Cullinary Journals

Cullinary Journalsfeatured

Lebaran Betawi dan Nasi Ulam

image

Asatu hal yang saya tunggu kalau lebaran betawi kembali digelar. Makanan khasnya!
Tiga tahun belakangan, semenjak bang Arief menjadi Camat Kepulauan Seribu Selatan, saya diminta menyiapkan backdrop untuk stand Kepulauan Seribu Selatan.

Selain bertugas bikin backdrop, saya juga suka bantu-bantu selama acara lebaran Betawi digelar, terutama untuk Stand Kepulauan Seribu Selatan.

Karena bertugas, ya pas perhelatan saya so pasti harus hadir.

Setiap lebaran betawi, istri Bang Arief, Camat Kepulauan Seribu Selatan, yaitu Kak Erna, selalu menyiapkan yang namanya Nasi Ulam.

Nasi Ulam ini, menurut Bang Arief dan Kak Erna, merupakan makanan khas betawi. Dan menurut mbah Google, memang makanan khas betawi.

Nasi nya sih, tidak seperti nasi uduk gitu. Spicy alias ada cita rasa bumbu. Nah khusus untuk yang ini, nasi biasa saja.

Tapi, nasinya dibungkus dengan daun pisang (nasi uduk juga ada yang dibungkus dengan daun pisang juga keleusssssss).

Namun, kalau nasi uduk cuma nasi uduk aja, nasi ulam ini ada kemanginya, srundeng dan sayur tauge (saya nggak mau nulis toge karena kesannya itu lhoo).

Biar lebih nikmat, Kak Erna juga membawa pasangan Nasi Ulam, Semur Tahu dan Telur. Nyoss!! Makin mantap dah.

Saya pun menambahkan semur tahu, dan menyiramkan kuah semur biar semakin jos gandosss… endeus banged ……

Pengennya sih, karena enak, ya mau makan lebih dari sebungkus, tapi ya, ntar yang lain nggak kebagian jatah …. jadi cukup sebungkus aja yaaaa

Dan untuk next lebaran betawi, saya pasti akan menunggu untuk makan nasi ulam lagi…. karena saya sih jujur aja, jarang nemu nasi ulam di resto atau pinggir jalan. Entah kenapa….

baca selengkapnya
Cullinary Journals

Risoles Pedas Murah dan Enak

no thumb

Jalan-jalan ke Kelapa Gading, terlebih ke Artha Gading, bukan melulu makan Pecel bang Amin, yang jualan di sebelah kali dengan menggunakan mobil Pick-up atau bak terbuka.

Ada sebenarnya tempat makan lama saya, di Jalan Bulevar Artha Gading. Sate ayam ataupun kambing. Karena itu, ketika saya ingin makan sate, saya mencarinya.

Tapi entah kenapa, penjual sate langganan saya ini, tidak jualan. Saya lihat tidak ada lapaknya. Namun, tiba-tiba mata saya tertuju ke sebuah lapak yang berdagang risoles.

risol 2

Wah sepertinya enak kali ya. Begitu pikir saya. Dan akhirnya saya mencoba untuk membelinya.

Menurut si abang yang jualan, harga per risolesnya ini Rp 2.500 saja. Standard lah.

Saya pun membelinya. Saya pengen yang smoked beef, yang awalnya saya pikir itu sosis di dalam Risoles. Saya beli goceng alias lima ribu alias dapat dua risoles.

Pas makan, wih kok enak ya. Mayoneis nya enak. Ada pedas-pedasnya gitu. Ya eyalah, namanya juga risoles pedas seperti tertulis di banner kecil di lapaknya.

Walhasil, saya balik lagi untuk beli goceng lagi. Ha ha ha……
Saya juga bukan hanya sekali membeli risoles ini. Ada dagingnya dan kulit risolesnya tebal.

Nggak seperti Risoles di tukang gorengan. Udah kulitnya tipis, isinya bihung. Wadoh, nyebelin.

Jakarta, 8 Agustus 2016

baca selengkapnya
Cullinary Journals

Batagor Kaki Lima Endeuss di Depan Artha Gading

img_2419

Kalau saya ke Mall Artha Gading, sebelum ke mall atau sepulang dari mall, saya biasanya suka makan nasi pecel bang Amin yang jualan dengan menggunakan kendaraan pick up, atau bak terbuka.Tapi tidak selamanya juga saya makan di situ.

Kalau saya ke mall artha gading, sebelum saya masuk mall, ada satu makanan favorit saya yang jualan di pinggir jalan. Batagor Bandung.

Abang yang jualan batagor bandung ini, mangkal di jembatan jalan keluar dari mall artha gading ke arah bypass Yos Sudarso.

Saya sebenarnya awal-awal makan di sini, sekedar iseng aja. Karena lewat, cobain ah. Akhirnya saya mampor makan.

Dan ternyata, batagor si abang-abang ini, endeusss alias e to the nak. Enak lah pokoknya.

Batagornya sih simpel. Dan juga nggak mewah kayak batagor kingsley di Bandung sono. Tapi menurur saya enak lah.

Enaknya bukan ada di batagornya. Tapi bumbu kacangnya. Bumbu kacang abang ini, menggoyang lidah. Bumbunya terasa banget. Jujur aja sih, kadang-kadang, bumbu kacang ini, suka nggak ada rasanya di tempat lain. Nah kalau di abang ini, pengecualian dah. Enak bumbu kacangnya. Guriiih. Sedap dah.

Harga batagornya juga murah. 8.000 satu piring atau porsi. Saya ini, suka nambah kalau makan. Kentang alias kena tanggung kalau cuma seporsi atau sepiring.

Mau coba?
Jakarta, 4 Agustus 2016m

 

baca selengkapnya
Cullinary JournalsJournals

Makan Nasi Pecel Depan Artha Gading

img_2189.jpg

Jam 18.30 Minggu 24 Juli, saya sempat keluar dari Mall Artha Gading. Niatnya mau cari makan di pinggiran aja. Pikiran saya tertuju ke nasi pecel langganan saya, yang jualan pake mobil di sebelah kali, depan Artha Gading.Ini kejadian sebelum saya beli buku notes biru muda lho. Yang udah saya tulis sebelumnya. 

Setelah menuju lokasi penjualan nasi pecel ini, eh belom datang dia. Atau mungkin nggak jualan? Pikiran udah sempat mau makan nasi pecel ayam, yang gak ada pecelnya. Cuma lalapan tapi entah kenapa disebut pecel ayam atau pecel lele.

Tapi dasar masih pengen nasi pecel beneran, saya pikir, mungkin jam tujuh lewat baru orangnya datang kali. Saya putuskan kembali ke mantan. Eh maksudnya kembali ke Artha Gading. Toh dekat ini.

Saya pun masuk gramedia lagi. Dan akhirnya niat beli notes kesampean. Abis beli notes, nulas nulis bentar, lihat jam, kali aja udah ada yang jualan. Udah jam 19 lewat.

Saya kembali meninggalkan lapangan upacara. Eh maksudnya, Artha Gading.

Sampe ke lokasi. Taraaaaaaaaa mobilnya udah ada. Tapi masih baru siap-siap jualan.

Eug pun jajan es nutrisari dulu di sebelahnya. Langganan juga. Selain nutrisari, eug nyomot dua gorengan. Tahu isi ama martabak isi tahu. Nyam!

10 menit nunggu, saya makan juga. NASI PECEEEEL plus terong pake cabe, n kentang yang dipotong-potong.

Nasi pecel saya minta dilebihin bumbu pecel. Nyuossss enyaaaakkk… Bumbu medok, agak pedes. Plus terong & kentang makin nyuosss. Meman pecel mas mas ini, enak dah.

Penampakannya, ada di image yang diatas. Warungnya, ini fotonya ya.


Selesai makan, bayar!! Murah meriah. Cuma ceban alias 10.000, tapi lidah termanjakan, perut kenyang.
Eh iya, sebelum saya tau ada nasi pecel, saya sempat makan nasi bebek lho di pedagang makanan ini. Nasi bebeknya juga enak kok.
Kelapa Gading, 24 Juli 2016

Ditulis setelah ingat, pengen ngeblog soal nasi pecel ini.

Pasti saya akan balik lagi balik lagi!

baca selengkapnya